Selasa, 26 Julai 2011

Kehidupan

Perkongsian kali ini lebih kepada tahzib qalb. Sepanjang hidup kita, mesti ada satu ketika di mana roda kehidupan kita akan berada di bawah. Mungkin terasa dihina. terasa dipermainkan dan seumpamanya. Maka ketika itu, jiwa mulai rasa tertekan. Saat inilah sokongan orang sekeliling memainkan peranan dlm menguatkan kembali jiwa itu. Ibadah menjadi ibu penawar penyakit jiwa itu. Ingatan kepada Allah jualah yg dapat menenangkan jiwa itu. Sokongan moral dari orang tersayang membantu juga dalam membina kembali jiwa itu. Dan sebolehnya menganggap keberadaan diri itu di situ sebenarnya satu motivasi kepada diri dan hati, dalam menjalani kehidupan seorang insan yg bergelar manusia, kadang kala leka dan alpa. Ketika jiwa merasa kosong, maka sang durjana mula bermaharajalela. Menghembus halus asap hitam melekakan hati. Menjadikan hati terasa bingung, terbeban dan tertekan. Mudah tercalar dengan perkara yg tak berkait. Menjadi parah dengan perkara yg tidak pasti. Ketika inilah hati memerlukan kepastian, agar yg parah sembuh kembali. Memerlukan bimbingan agar calar itu betah.

Suka untuk saya bawakan satu nasyid dari kumpulan In-Team.. sebagai motivasi diri bersama..



"Ujian adalah tarbiah dari Allah S.W.T"

Dari Abu Said Al-Khudri dan Abu Hurairah r.a. “Seorang muslim itu tidak ditimpa sesesuatu dari keletihan, penyakit, masalah (kebingungan), kesedihan (kerana kehilangan sesuatu), kesengsaraan dan duka cita sehinggakan (kepada) duri yang menusuknya (menyakitinya), kecuali Allah menghapuskan (mengampunkan) dengan sebabnya sebahagian daripada dosa-dosanya” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

waAllahua3lam

kalam Setapak Melangkah™

0 komen:

Catat Ulasan

 
Related Posts with Thumbnails